fbpx

Beberapa catatan atas forma logis Ludwig Wittgenstein

Pengajaran tentang logika dan dialektika | Bibliothèque Sainte-Genevieve, Paris, France. Foto oleh Bridgeman

Setiap proposisi selalu memiliki isi dan bentuk. Kita akan mendapatkan gambaran atas forma yang murni jika kita mencoba mengabstraksi makna dari kata-kata tunggal atau simbol (sejauh mereka memiliki makna independen). Dapat dikatakan, hal ini dapat terjadi jika kita mengganti variabel dengan konstanta proposisi. Aturan sintaksis yang diterapkan pada konstanta harus berlaku juga untuk variabel. Sintaksis dalam pengertian umum atas suatu kata, yang saya maksudkan di sini ialah aturan-aturan yang menunjukkan pada kita hubungan-hubungan – hanya – pada kata yang memiliki makna, tidak termasuk di dalamnya struktur tak bermakna. Sintaksis dalam bahasa keseharian, umum dipahami sebagai yang tidak cukup memadai bagi tujuan ini. Tidak terangkum dalam semua kasus untuk mencegah pembentukan proposisi semu tak bermakna (pembentukan seperti contoh: ‘merah lebih tinggi dibandingkan hijau’ atau ‘Yang Nyata, pun ia adalah ia dalam dirinya sendiri, namun harus mampu menjadi diriku’, dan lain sebagainya.)

Jika kita mencoba menganalisis setiap proposisi yang diberikan, kita akan menemukan secara umum bahwa proposisi tersebut merupakan hasil penghitungan logis, produk atau fungsi kebenaran dari proposisi yang lebih sederhana. Tetapi analisis kita, akan membawa kita lebih jauh, ialah saat kita harus sampai pada titik di mana kita mencapai bentuk-bentuk proposisional yang tidak tersusun dari bentuk-bentuk proposisional yang lebih sederhana. Kita akhirnya harus mencapai hubungan akhir dari istilah-istilah tersebut, hubungan langsung yang tidak dapat diputus jika tanpa menghancurkan bentuk proposisionalnya. Proposisi yang mewakili hubungan akhir istilah-istilah yang saya sebut, setelah proposisi atomik Bertrand Russell. Mereka, kemudian, menjadi inti dari setiap proposisi, mereka mengandung materi, dan sisanya hanyalah pengembangan dari materi yang ada. Pada mereka (proposisi atomik) inilah kita harus mencari pokok persoalan proposisi. Ini adalah tugas teori pengetahuan untuk menemukan dan memahami konstruksi proposisi dari kata-kata atau simbol. Tugas ini sangat sulit, dan filsafat belum menanganinya di beberapa titik.

Metode apa yang kita miliki untuk mengatasinya? Idenya adalah untuk mengungkapkan dalam simbolisme yang tepat, apa yang di dalam bahasa biasa menyebabkan kesalahpahaman yang tak ada habisnya. Artinya, di mana bahasa biasa menyamarkan struktur logis, di mana ia memungkinkan pembentukan proposisi semu, di mana ia menggunakan satu istilah yang tak terbatas, makna yang berbeda. Kita harus menggantinya dengan simbolisme yang memberikan gambaran dengan jelas tentang struktur logis, tidak termasuk dalam pseudoproposisi, dan menggunakan istilah-istilah dengan jelas. Sekarang kita hanya dapat mengganti simbolisme yang jelas dengan yang tidak tepat dengan memeriksa fenomena yang ingin kita gambarkan, dan dengan demikian mencoba memahami kejamakan logisnya. Artinya, kita hanya bisa sampai pada analisis yang benar dengan apa yang disebut:  penyelidikan logis dari fenomena itu sendiri, yang, dalam arti tertentu bersifat a posteriori, dan bukan dengan menduga kemungkinan apriori. Seseorang sering tergoda untuk bertanya dari sudut pandang apriori: Apa yang dapat menjadi satu-satunya bentuk proposisi atomik, dan untuk menjawabnya, misal, melalui predikat subjek dan proposisi relasional dengan dua atau lebih istilah lebih lanjut, bahkan mungkin, proposisi yang berkaitan dengan predikat. Dan hubungan satu sama lain, dan seterusnya-seterusnya.. Tapi saya percaya, hal ini hanya merupakan permainan kita dengan kata-kata. Bentuk atomik tidak dapat diramalkan. Dan hal yang mengejutkan adalah ketika fenomena yang sebenarnya, tidak memiliki apa-apa lagi untuk diajarkan kepada kita mengenai strukturnya. Untuk dugaan seperti itu tentang struktur proposisi atom, dipimpin oleh bahasa sehari-hari kita, yang menggunakan subjek-predikat dan bentuk relasional. Tetapi dalam hal ini bahasa kita dapat menyesatkan: Saya akan mencoba menjelaskan ini dengan sebuah perumpamaan. Mari kita bayangkan dua bidang paralel, ialah bidang I dan II. Pada bidang I tergambar.. katakanlah, elips dan persegi panjang dengan ukuran dan bentuk yang berbeda, dan tugas kita adalah untuk menggambar pada bidang II gambar-gambar ini. Kemudian kita bisa membayangkan dua cara untuk melakukan ini. Di antaranya kita dapat, yang pertama, menetapkan hukum proyeksi yang menyatakan proyeksi ortogonal atau lainnya-dan kemudian melanjutkan untuk memproyeksikan semua gambar dari bidang I ke II, menurut hukum ini. Atau, yang kedua, kita dapat melanjutkannya dengan menetapkan aturan di mana setiap elips pada bidang I muncul sebagai lingkaran di bidang II, dan setiap persegi panjang pada bidang I sebagai persegi di bidang II.

Cara representasi seperti ini mungkin mudah bagi kita jika karena alasan tertentu kita lebih suka menggambar hanya lingkaran dan bujur sangkar pada bidang II. Tentu saja, dari gambar-gambar ini, bentuk yang tepat dari sosok asli dalam bidang tidak dapat langsung saya simpulkan. Kita hanya dapat menyimpulkan bahwa yang asli adalah elips atau persegi panjang. Untuk mendapatkan satu contoh pada bentuk tertentu dari aslinya, kita harus mengetahui metode individual, misalnya, elips tertentu diproyeksikan ke dalam lingkaran di hadapan kita. Kasus bahasa biasa cukup analog. Jika fakta realitas adalah elips dan persegi panjang pada bidang I, predikat subjek dan bentuk relasionalnya sesuai dengan lingkaran dan kotak pada bidang II. Bentuk-bentuk ini adalah norma-norma bahasa khusus kita, yang di dalamnya kita dapat memproyeksikannya melalui berbagai cara yang sangat berbeda dalam berbagai bentuk logis. Dan untuk alasan ini kita tidak dapat menarik kesimpulan –kecuali dengan sangat kabur— dari penggunaan norma-norma ini dalam bentuk logis yang sebenarnya berangkat dari fenomena. Bentuk-bentuk seperti contohnya: “Makalah ini membosankan“, “Cuaca sedang baik-baik saja“, dan “Saya malas“, tidak memiliki kesamaan apa pun satu sama lain, mereka menampilkan diri mereka sebagai proposisi subjek-predikat, yang tampak sebagai proposisi dengan bentuk yang sama. Jika sekarang kita mencoba untuk mendapatkan analisis yang sebenarnya, kita akan menemukan bentuk-bentuk logis yang memiliki sedikit kesamaan dengan norma-norma bahasa sehari-hari. Kita bertemu dengan bentuk-bentuk ruang dan waktu seturut seluruh ragam objek spasial dan temporal, seperti warna, suara, dan lain-lain sebagainya.. Dengan gradasi, transisi berkelanjutan, dan kombinasinya dalam berbagai proporsi, yang kesemuanya tidak dapat kita tangkap melalui sarana ekspresi biasa kita. Dan di sini saya ingin membuat pernyataan pasti, pertama saya tentang analisis logis dari fenomena aktual: inilah, bahwa dalam representasi mereka, angka-angka (rasional dan irasional) harus masuk ke dalam struktur proposisi atom itu sendiri. Saya akan mengilustrasikan ini dengan sebuah contoh. Bayangkan sebuah sistem sumbu persegi panjang, seolah-olah, kabel silang digambarkan pada bidang penglihatan kita dengan skala arbitrer yang tetap. Jelas bahwa kita kemudian dapat menggambarkan bentuk dan posisi setiap potongan warna di bidang visual kita melalui pernyataan angka yang memiliki signifikansi relatif terhadap sistem koordinat dan unit yang dipilih. Sekali lagi, jelas bahwa deskripsi ini akan memiliki kemajemukan logis yang benar, dan deskripsi yang memiliki kemajemukan lebih kecil tidak akan berhasil. Contoh sederhana adalah representasi dari potongan P dengan ekspresi ” [6-9, 3—-8] ” dan proposisi

Diagram 1. Bidang P

tentangnya, misal, P berwarna merah, dengan simbol ” [6-9, 3–8] R “, di mana ” R ” adalah suku yang belum dianalisis (” 6–9 ” dan ” 3-8- ” berdiri sebagai interval kontinu di antara nomor masing-masing). Sistem koordinat di sini adalah bagian dari mode ekspresi; itu adalah bagian dari metode proyeksi di mana realitas diproyeksikan ke dalam simbolisme kita. Hubungan dari suatu potongan yang terletak di antara dua potongan lainnya dapat diekspresikan secara analog dengan menggunakan variabel semu. Saya tidak perlu mengatakan bahwa analisis ini sama sekali tidak berpura-pura lengkap. Saya tidak menyebutkan waktu di dalamnya, dan penggunaan ruang dua dimensi tidak dibenarkan bahkan dalam kasus visual. Saya hanya ingin menunjukkan arah di mana, saya percaya, analisis fenomena visual harus dicari, dan bahwa dalam analisis ini kita bertemu dengan bentuk-bentuk logis yang sangat berbeda dari yang diharapkan oleh bahasa sehari-hari. Munculnya angka dalam bentuk proposisi atom, menurut pendapat saya, bukan hanya fitur simbolisme khusus, tetapi juga fitur esensial dan akibatnya, tidak dapat dihindar dari representasi. Angka-angka harus memasuki bentuk-bentuk ini ketika –seperti yang seharusnya kita katakan dalam bahasa sehari-hari kita— berurusan dengan sifat-sifat yang mengakui gradasi, ialah sifat-sifat sebagai panjang interval misalnya nada, kecerahan, atau kemerahan suatu naungan warna, dan lain sebagainya. Ini adalah karakteristik dari sifat-sifat di mana satu derajat di antaranya tidak termasuk yang lain. Satu bayangan warna tidak dapat secara bersamaan memiliki dua tingkat kecerahan atau warna merah yang berbeda, nada bukan kekuatan-kekuatan yang berbeda, dan lain sebagainya. Dan poin penting di sini adalah bahwa pernyataan ini tidak mengungkapkan pengalaman tetapi dalam beberapa hal, merupakan tautologi. Setiap orang di antara kita tahu bahwa dalam kehidupan sehari-hari, jika seseorang bertanya, “Berapa suhu di luar?” kita dapat menjawab, “Delapan puluh derajat.”, dan jika dia bertanya lagi, “Dan apakah itu sembilan puluh derajat?” maka kita harus menjawab, “Sudah kubilang itu delapan puluh.” Kita mengambil pernyataan derajat (dalam hal ini derajat suhu misalnya) sebagai deskripsi lengkap yang tidak memerlukan tambahan. Jadi ketika ditanya, kita mengatakan apa waktunya, dan bukan juga bukan waktunya.

Orang mungkin berpikir –(dan saya pikir belum lama ini juga— bahwa pernyataan yang menyatakan tingkat kualitas dapat dianalisis menjadi produk logis dari pernyataan tunggal kuantitas dan pernyataan pelengkap yang lengkap. Seperti saya dapat menggambarkan isi saku saya dengan mengatakan, “Ini berisi satu sen, satu shilling dua kunci, dan tidak ada yang lain.”,” Ini..dan tidak kurang.” Kalimat ini adalah pernyataan tambahan yang melengkapi deskripsi. Tapi hal ini tidak akan dilakukan sebagai analisis pernyataan derajat. Karena mari kita sebut, unit, katakanlah, kecerahan b dan E(b) menjadi pernyataan bahwa entitas E memiliki kecerahan ini, maka proposisi E(2b), yang mengatakan bahwa E memiliki dua derajat kecerahan, harus dapat dianalisis ke dalam produk logis E(b) dan E(b), tetapi ini sama dengan E(b); jika, di sisi lain, kita mencoba untuk membedakan antara unit dan akibatnya menulis E(2b) = E(b’) dan E(b”), kami mengasumsikan dua unit kecerahan yang berbeda; dan kemudian, jika suatu entitas memiliki satu unit, pertanyaan bisa muncul, yang mana dari dua- b’ atau b”- itu; yang jelas tidak masuk akal.

Saya berpendapat bahwa pernyataan yang menghubungkan suatu derajat dengan suatu kualitas tidak dapat dianalisis lebih lanjut, dan terlebih lagi, bahwa hubungan perbedaan derajat adalah hubungan internal dan oleh karena itu diwakili oleh hubungan internal antara pernyataan-pernyataan yang menghubungkan perbedaan derajat tersebut. Artinya, pernyataan atom harus memiliki kemajemukan yang sama dengan derajat yang diatribusikan, dari mana angka harus masuk ke dalam forma proposisi atom. Pengecualian yang tidak dapat dianalisis atas pernyataan derajat bertentangan dengan pendapat yang diterbitkan oleh saya beberapa tahun yang lalu dan yang mengharuskan proposisi atom tidak dapat mengesampingkan satu sama lain. Saya di sini dengan sengaja mengatakan ” mengecualikan ” dan tidak ” bertentangan “, karena ada perbedaan di antara kedua gagasan ini, dan proposisi atom, meskipun tidak dapat bertentangan, dapat mengesampingkan satu sama lain. Saya akan mencoba menjelaskan ini. Ada fungsi-fungsi yang dapat memberikan proposisi yang benar hanya untuk satu nilai argumen di dalamnya karena –jika saya boleh mengekspresikan diri— hanya ada ruang di dalamnya untuk satu kesatuan. Ambil contoh, proposisi yang menegaskan keberadaan warna R pada waktu tertentu T di tempat tertentu P dalam bidang visual kita. Saya akan menulis proposisi ini sebagai “R P T”, dan untuk sementara abstrak dari pertimbangan bagaimana pernyataan seperti itu akan dianalisis lebih lanjut. ” BPT “, kemudian, mengatakan bahwa warna B ada di tempat P pada waktu T, dan akan jelas bagi kebanyakan dari kita di sini, dan bagi kita semua dalam kehidupan sehari-hari, bahwa ” RPT dan BPT ” adalah semacam kontradiksi (dan bukan hanya proposisi palsu). Sekarang jika pernyataan derajat dapat dianalisis –seperti yang biasa saya pikirkan— kita dapat menjelaskan kontradiksi ini dengan mengatakan bahwa warna R mengandung semua derajat R dan tidak ada B dan bahwa warna B berisi semua derajat B dan tidak ada derajat R. Namun, dari semua  uraian di atas, tidak ada analisis yang dapat menghilangkan pernyataan derajat.

Bagaimana, kemudian, saling mengesampingkan R P T dan B P T beroperasi? Saya percaya itu terdiri dari fakta bahwa R P T serta B P T dalam arti tertentu lengkap. Apa yang pada kenyataannya sesuai dengan fungsi ” ( ) P T ” hanya menyisakan ruang untuk satu entitas – dalam arti yang sama, pada kenyataannya, di mana kita mengatakan bahwa ada ruang untuk satu orang hanya di kursi. Simbolisme kita, yang memungkinkan kita untuk membentuk tanda produk logis “R P T” dan “B P T” di sini tidak memberikan gambaran yang benar tentang realitas.

Saya telah mengatakan dalam kesempatan yang lain bahwa sebuah proposisi “mencapai realitas”, dan dengannya, saya maksudkan bahwa bentuk-bentuk entitas terkandung dalam bentuk. proposisi yang berkaitan dengan entitas ini. Dalam kalimat, bersama-sama dengan cara proyeksi yang memproyeksikan realitas ke dalam kalimat, menentukan bentuk logis dari entitas, seperti dalam perumpamaan kami gambar di bidang II, bersama dengan cara proyeksi, menentukan bentuk gambar di bidang I. Pernyataan ini, saya percaya, memberi kita kunci untuk penjelasan tentang pengecualian bersama dari RPT dan BP T. Karena jika proposisi mengandung bentuk entitas yang dikandungnya, maka ada kemungkinan dua proposisi bertabrakan dalam bentuk ini. Proposisi ” Brown sekarang duduk di kursi ini.” dan “Jones sekarang duduk di kursi ini.” masing-masing, dalam arti tertentu mencoba untuk menetapkan istilah subjek mereka di kursi. Tetapi produk logis dari proposisi-proposisi ini akan menempatkan keduanya di sana sekaligus, dan ini mengarah pada pertabrakan, saling mengesampingkan istilah-istilah ini. Bagaimana pengecualian ini merepresentasikan dirinya dalam simbolisme? Kita dapat menulis produk logis dari dua proposisi, p dan q, dengan cara ini:

Tabel 1

Apa yang terjadi jika kedua proposisi ini adalah R P T dan B P T? Dalam hal ini garis atas ” T T T ” harus hilang, karena merupakan kombinasi yang mustahil. Kemungkinan sebenarnya di sini adalah:

Tabel 2

Artinya, tidak ada produk logis dari R P T dan B P T dalam pengertian pertama, dan di sinilah letak pengecualian sebagai lawan kontradiksi. Kontradiksi, jika ada, harus ditulis

Tabel 3

tanpa omong kosong, karena baris teratas, ” TT F,” memberikan proposisi itu kemajemukan logis yang lebih besar daripada kemungkinan yang sebenarnya. Tentu saja, kekurangan notasi kita tidak mencegah pembentukan konstruksi tidak masuk akal seperti itu, dan notasi yang sempurna harus mengecualikan struktur seperti itu dengan aturan sintaksis yang pasti. Seharusnya hal ini dapat memberi tahu kita bahwa pada kasus proposisi atomik yang dijelaskan dalam istilah fitur simbolis tertentu, kombinasi dari T dan F harus ditinggalkan. Akan tetapi, aturan seperti itu tidak dapat ditetapkan sampai kita benar-benar mencapai analisis akhir dari fenomena yang dimaksud. Hal ini, seperti yang kita semua tahu, belum tercapai.


Artikel ditulis oleh Wittgenstein dan diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia oleh Wilhelminus Adso.

Wilhelminus Adso

Mahasiswa di salah satu perguruan tinggi Kota Malang.

Bagikan artikel ini:

Facebook
Twitter
LinkedIn
Pinterest

Leave a Comments

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.